fbpx

Aqiqah Nurul Hayat

logo aqiqah putih

Menyusuri Sejarah Aqiqah

”Menyusuri Sejarah Aqiqah: Membahas Asal Usul dan Perkembangannya”Aqiqah, sebuah tradisi dalam agama Islam yang melibatkan penyembelihan hewan sebagai ungkapan syukur atas kelahiran seorang anak, memiliki akar yang dalam dalam sejarah Islam. Dalam artikel ini, kita akan menyusuri sejarah aqiqah, membahas asal usulnya, serta bagaimana tradisi ini berkembang seiring waktu.

Asal Usul Aqiqah

Aqiqah berasal dari bahasa Arab, yang memiliki arti sebagai penyembelihan terhadap hewan (kambing atau domba ) sebagai tanda rasa syukur orang tua atas kelahiran anaknya. Menjalani aqiqah harus sesuai dengan hukum-hukum yang berlaku dalam Islam. Sebagai umat islam tidak ada salahnya jika mengetahui sejarah aqiqah yang terjadi pada masa Nabi Ibrahim AS.

Berikut beberapa hadits tentang aqiqah yang berkaitan dengan hukumnya, yaitu:

عَنْ سَلْمَانَ بْنِ عَامِرٍ الضَّبِيّ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ ص يَقُوْلُ: مَعَ اْلغُلاَمِ عَقِيْقَةٌ فَاَهْرِيْقُوْا عَنْهُ دَمًا وَ اَمِيْطُوْا عَنْهُ اْلاَذَى

“’an salmaanabni ‘aamiri dhobi qaala: sami’tum Rasulullahi yaquulu ma’al ghulaami ‘aqiiqotun faahriiqu ‘anhu daamaawa amiithuu ‘anhul adzaa.”

Artinya: “Rasulullah bersabda: “Aqiqah dilaksanakan karena kelahiran bayi, maka sembelihlah hewan dan hilangkanlah semua gangguan darinya.” (HR. Bukhari: 5472)

Asal usul aqiqah dapat ditelusuri kembali ke masa Nabi Ibrahim AS, salah satu nabi besar dalam Islam. Dalam Al-Quran, kisah Ibrahim AS menyembelih seekor domba sebagai tanda syukur atas anugerah dari Allah SWT disebutkan dalam Surah As-Saffat (QS. 37:102-107). Tradisi ini kemudian diikuti oleh Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya, yang menyembelih hewan sebagai tanda syukur atas kelahiran anak.

Makna dan Tujuan Aqiqah

Aqiqah memiliki makna dan tujuan yang mendalam dalam agama Islam. Selain sebagai ungkapan syukur atas kelahiran anak, aqiqah juga sebagai bentuk pengorbanan kepada Allah SWT dan amal kebaikan yang dilakukan oleh orangtua untuk anaknya. Aqiqah juga merupakan salah satu cara untuk membersihkan dan melindungi anak dari gangguan syetan, sesuai dengan sunnah Nabi Muhammad SAW.

Tujuan Aqiqah:

  1. Mempererat Hubungan dengan Allah SWT: Tujuan utama aqiqah adalah untuk mempererat hubungan orangtua dan anak dengan Allah SWT. Melalui aqiqah, orangtua mengajarkan anak-anaknya tentang ketaatan kepada Allah SWT dan pentingnya bersyukur atas segala nikmat-Nya.
  2. Menyebarkan Kebaikan: Aqiqah juga merupakan kesempatan untuk menyebarkan kebaikan kepada sesama. Daging hewan aqiqah disalurkan kepada mereka yang membutuhkan, seperti fakir miskin dan kaum yang kurang mampu, sehingga menjadikan aqiqah sebagai bentuk amal jariah yang berkelanjutan.
  3. Merajut Ikatan Keluarga: Pelaksanaan aqiqah juga bertujuan untuk mempererat ikatan keluarga. Melalui acara aqiqah, kerabat dan sahabat berkumpul untuk merayakan kelahiran sang anak, menciptakan suasana kebersamaan dan kebahagiaan dalam keluarga.
  4. Meningkatkan Kesejahteraan Spiritual Anak: Aqiqah juga dianggap sebagai upaya untuk meningkatkan kesejahteraan spiritual anak. Dengan mengadakan aqiqah, orangtua berdoa dan memohon perlindungan serta keberkahan bagi anak-anak mereka dalam hidupnya.

Dengan memahami makna dan tujuan aqiqah secara mendalam, orangtua dapat melaksanakannya dengan penuh kesadaran dan keikhlasan, serta merasakan berkah dan keberkahan yang terkandung di dalamnya.

Perkembangan Tradisi Aqiqah

Seiring dengan perkembangan zaman dan budaya, tradisi aqiqah mengalami berbagai perubahan dan variasi di berbagai belahan dunia. Meskipun prinsip dasarnya tetap sama, yaitu menyembelih hewan sebagai tanda syukur, cara pelaksanaan aqiqah dapat berbeda-beda di setiap daerah. Di beberapa negara, seperti Indonesia, aqiqah seringkali diadakan bersamaan dengan acara syukuran kelahiran, sementara di negara lain, aqiqah dapat menjadi acara besar dengan undangan yang luas.

Signifikansi Aqiqah dalam Kehidupan Keluarga

Aqiqah tidak hanya sekadar tradisi, tetapi juga memiliki signifikansi yang besar dalam kehidupan keluarga Muslim. Melalui aqiqah, orangtua mengajarkan nilai-nilai syukur, pengorbanan, dan ketaatan kepada Allah SWT kepada anak-anak mereka. Aqiqah juga menjadi momen untuk mempererat ikatan keluarga, mengajak kerabat dan sahabat untuk bersama-sama merayakan kelahiran sang anak.

Kesimpulan: Mewarisi Tradisi Aqiqah

Sejarah aqiqah yang kaya dan beragam perkembangannya menunjukkan betapa pentingnya tradisi ini dalam kehidupan umat Islam. Melalui aqiqah, kita tidak hanya mengenang sunnah Nabi Ibrahim AS dan Nabi Muhammad SAW, tetapi juga memperkuat nilai-nilai keagamaan dan kekeluargaan dalam masyarakat. Semoga tradisi aqiqah terus dilestarikan dan mewarnai kehidupan keluarga Muslim di seluruh dunia.

 

Untuk pemesanan Aqiqah praktis dan hemat bisa klik disini.
Peran Komunitas dalam Aqiqah