fbpx

Aqiqah Nurul Hayat

logo aqiqah putih

Cegah Stunting Dengan Makanan Sehat Bergizi Bagi Ibu Hamil

Apa Itu Stunting?

Stunting adalah kondisi yang ditandai dengan kurangnya tinggi badan anak apabila dibandingkan dengan anak-anak seusianya. Sederhananya, stunting merupakan sebutan bagi gangguan pertumbuhan pada anak.

Penyebab utama dari stunting adalah kurangnya asupan nutrisi selama masa pertumbuhan anak. Banyak yang tidak menyadari bahwa tinggi pendeknya anak bisa menjadi tanda adanya masalah gizi kronis.

Perlu diingat bahwa anak pendek belum tentu mengalami stunting. Namun anak yang mengidap stunting pasti berperawakan pendek. Anak dengan asupan gizi terbatas sejak kecil dan telah berlangsung lama berisiko mengalami pertumbuhan yang terhambat.

Menurut WHO, suatu negara dikatakan memiliki masalah stunting bila kasusnya mencapai angka di atas 20%. Sementara, di Indonesia, berdasarkan data Kemenkes pada tahun 2021, kasus balita stunting di Indonesia sebanyak 24,4% sehingga termasuk dalam masalah yang perlu ditangani.

Pentingnya Pencegahan Stunting Sejak Dini

Pencegahan stunting sejak dini sangat penting karena dampaknya yang berkepanjangan. Anak-anak yang mengalami stunting memiliki risiko lebih tinggi mengalami gangguan kesehatan kronis, penurunan produktivitas, dan bahkan kesulitan belajar di sekolah.

Peran Makanan Sehat bagi Ibu Hamit tidak stunting

Makanan sehat dan bergizi memainkan peran krusial dalam memastikan kesehatan ibu hamil dan perkembangan janin. Asupan makanan yang mencukupi, kaya akan nutrisi, seperti protein, zat besi, kalsium, dan asam folat, sangat penting dalam mendukung pertumbuhan janin dengan optimal. Oleh karena itu, pendidikan gizi bagi ibu hamil menjadi langkah awal yang krusial dalam upaya mencegah stunting sejak dini.

makanan pencegah stunting
Bijaklah memilih sumber nutrisi untuk mencegah stunting

Rekomendasi Makanan Sehat Bergizi 

Pentingnya asupan makanan sehat dan bergizi bagi ibu hamil tak terbantahkan, terutama dalam upaya mencegah stunting pada anak yang belum lahir. Berikut adalah beberapa rekomendasi makanan yang sebaiknya dikonsumsi oleh ibu hamil untuk memastikan pertumbuhan janin yang optimal dan mencegah stunting:

  • Protein:

  • Protein merupakan blok bangunan bagi sel-sel dalam tubuh, termasuk janin yang sedang tumbuh. Oleh karena itu, ibu hamil disarankan untuk memperhatikan asupan protein berkualitas tinggi dalam diet mereka. 

     

    protein pencegah stunting
    Contoh sumber protein

    Sumber protein berkualitas tinggi mencakup berbagai jenis makanan yang dapat memberikan asam amino esensial dan nutrisi penting lainnya yang dibutuhkan oleh tubuh. Beberapa contoh makanan yang kaya akan protein berkualitas tinggi dan cocok untuk dikonsumsi oleh ibu hamil meliputi:

    • Daging tanpa lemak: Daging sapi tanpa lemak, dada ayam tanpa kulit, dan daging sapi rendah lemak merupakan sumber protein hewani yang kaya akan zat besi dan vitamin B kompleks yang penting untuk kesehatan ibu dan perkembangan janin.
    • Ikan: Ikan adalah sumber protein berkualitas tinggi yang juga mengandung asam lemak omega-3, yang sangat penting untuk perkembangan otak dan penglihatan janin. Pilihlah ikan yang rendah merkuri seperti salmon, trout, dan sarden.
    • Telur: Telur adalah sumber protein yang lengkap dengan asam amino esensial. Telur juga mengandung zat besi dan kolin, yang baik untuk perkembangan otak janin.
    • Produk susu rendah lemak: Susu, yogurt, dan keju rendah lemak adalah sumber protein hewani yang baik serta mengandung kalsium yang penting untuk pembentukan tulang dan gigi janin.

    Dalam memilih sumber protein, penting untuk memperhatikan keamanan dan kualitas makanan yang dikonsumsi. Pastikan daging dan ikan dimasak dengan baik untuk menghindari risiko infeksi makanan, dan hindari konsumsi daging yang berlemak tinggi yang dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan.

  • Zat Besi

    Zat besi memainkan peran krusial dalam menjaga kesehatan ibu hamil dan perkembangan janin. Salah satu fungsi utama zat besi adalah membantu dalam pembentukan sel darah merah, yang membawa oksigen ke seluruh tubuh, termasuk janin yang sedang berkembang. Kekurangan zat besi selama kehamilan dapat menyebabkan anemia, yang dapat memiliki dampak negatif pada kesehatan ibu dan bayi yang belum lahir.Selain mengonsumsi makanan yang kaya akan zat besi, penting juga untuk memperhatikan faktor-faktor yang dapat meningkatkan atau mengurangi penyerapan zat besi dalam tubuh. Misalnya, mengonsumsi makanan yang kaya akan vitamin C, seperti jeruk, tomat, atau paprika bersama dengan makanan yang mengandung zat besi dapat meningkatkan penyerapan zat besi. Sebaliknya, mengonsumsi kopi atau teh bersamaan dengan makanan yang mengandung zat besi dapat menghambat penyerapan zat besi.

  • Kalsium

    Kalsium adalah mineral yang sangat penting selama masa kehamilan karena berperan dalam pembentukan tulang dan gigi janin yang sedang berkembang. Kekurangan kalsium dapat menyebabkan risiko masalah kesehatan tulang pada ibu hamil dan dapat memengaruhi perkembangan tulang bayi yang belum lahir. Oleh karena itu, penting bagi ibu hamil untuk memperhatikan asupan kalsium dalam diet mereka.Ada beberapa sumber makanan yang kaya akan kalsium yang dapat baik dikonsumsi ke dalam diet ibu hamil, seperti susu rendah lemak, yogurt. jenis sayuran hijau seperti brokoli dan bayam. jenis minuman seperti jus jeruk. Meskipun kandungan kalsium dalam sayuran hijau tidak sebanyak produk susu, namun tetaplah menjadi tambahan yang baik dalam memenuhi kebutuhan kalsium harian,

  • Asam Folat

    Asam folat, atau yang dikenal juga sebagai folat, merupakan nutrisi yang sangat penting selama masa kehamilan karena perannya dalam mencegah kelainan tabung saraf pada janin. Kekurangan asam folat dapat meningkatkan risiko terjadinya kelainan pada tabung saraf yang dapat mengakibatkan cacat lahir serius pada sistem saraf pusat bayi yang sedang berkembang. Oleh karena itu, asupan asam folat yang cukup sebelum dan selama kehamilan sangatlah penting.Berbagai jenis makanan mengandung asam folat, termasuk:

    • Sayuran hijau: Sayuran seperti bayam, brokoli, kubis, dan kangkung merupakan sumber alami asam folat yang baik. Mengonsumsi beragam jenis sayuran hijau membantu memastikan asupan asam folat yang cukup.
    • Buah-buahan: Buah-buahan seperti jeruk, pisang, alpukat, dan stroberi juga mengandung asam folat. Memasukkan berbagai jenis buah-buahan ke dalam diet sehari-hari dapat membantu meningkatkan asupan asam folat.
    • Biji-bijian: Biji-bijian seperti biji bunga matahari, biji labu, dan biji chia mengandung asam folat serta serat dan nutrisi penting lainnya. Mengonsumsi biji-bijian sebagai camilan sehat dapat membantu meningkatkan asupan asam folat.
  • Buah dan Sayuran

    Konsumsi buah dan sayuran segar kaya akan serat, vitamin, dan mineral sangat penting dalam menjaga kesehatan ibu dan janin. Pilihlah beragam jenis buah dan sayuran berwarna-warni untuk mendapatkan nutrisi yang beragam.

  • Karbohidrat Kompleks

    Karbohidrat kompleks seperti roti gandum, beras merah, serta sereal dan pasta dari biji-bijian utuh memberikan energi yang stabil dan memenuhi kebutuhan gizi ibu hamil.

  • Air

    Minum air yang cukup sangat penting dalam menjaga hidrasi tubuh, terutama saat masa kehamilan. Disarankan untuk minum setidaknya delapan gelas air setiap hari.Untuk pemesanan Aqiqah praktis dan hemat bisa klik disini.

    Peran Komunitas dalam Aqiqah